Keberhasilan Selandia Atasi Corona, Media Berperan Penting

LENTERA News — Media arus utama Selandia Baru mempunyai peran signifikan dalam proses penanganan pandemi Covid-19 di negara itu, yang kemudian dianggap berhasil oleh komunitas internasional, demikian menurut Duta Besar RI untuk Selandia Baru Tantowi Yahya.

Dalam analisisnya, dia menegaskan kondisi khusus setiap negara membuat langkah penanganan wabah suatu negara tidak dapat serta merta diterapkan di negara lain. Misalnya, untuk hal ini, situasi di Selandia Baru dan Indonesia.

“Salah satu perbedaan yang sangat mencolok adalah 70 persen orang Selandia Baru masih membaca koran. Artinya mayoritas mendapatkan informasi yang sudah terverifikasi dari media-media arus utama,” kata Tantowi dalam webinar yang digelar oleh Impact Hub Jakarta, Ahad, 17 Mei 2020, seperi dilansir republika.co.id.

Hal itu bukan berarti masyarakat Selandia Baru tidak bermain media sosial –karena itulah sumber kabar mutakhir dunia, namun mereka bersikap positif dengan hanya mempercayai informasi dengan sumber yang jelas, sehingga hoaks mudah ditangkal.

Dengan begitu, menurut Tantowi, pemerintah menjadi sangat mudah menyampaikan informasi kepada masyarakat, terlebih jumlah media arus utama Selandia baru pun relatif tidak terlalu banyak. “Komunikasi pemerintah dan rakyat sangat lancar, distorsi yang terjadi sangat minim, karena masyarakat tidak menggantungkan diri pada informasi sosial media yang tidak terverifikasi,” ujar Tantowi.

Di samping itu, komunikasi yang terjalin antarlembaga pemerintah juga berlangsung dengan baik dan dekat. Pihak pemerintah mengeluarkan kebijakan secara tegas melalui satu pintu.

Kolaborasi pemangku kepentingan, yakni pemerintah, parlemen, serta media juga dijalankan dengan solid, menurut pengamatan Tantowi. “Jika sebelum Covid-19 mereka masih suka berbeda, setelah menghadapi satu musuh bersama ini terlihat kekompakan mereka. Oposisi tetap kritis, media tetap kritis, tapi kedewasaan membuat mereka paham sampai sejauh mana titik kritis tersebut,” kata dia.

Selandia Baru mendapatkan apresiasi dunia atas upaya penanggulangan wabah di wilayah itu, khususnya dengan persiapan dan kesigapan dalam menutup perbatasan serta memberlakukan karantina wilayah atau lockdown. Kasus Covid-19 pertama muncul di Selandia Baru pada 28 Februari, dan dalam waktu sekitar satu bulan pemerintah sudah menerapkan pembatasan sosial secara bertingkat. Hingga akhirnya saat ini mulai melonggarkan peraturan tersebut karena jumlah kasus baru terus menurun.

Dengan sekitar lima pekan karantina wilayah, Selandia Baru dapat menjaga jumlah kasus infeksi akibat virus corona itu dalam angka yang relatif rendah dibandingkan negara-negara lain di seluruh dunia, yakni 1.499 kasus positif dengan 21 kematian dan 1.433 kesembuhan.[]

- Advertisement -Download

BACA JUGA

Video: Pegawai KPU Protes Petugas Covid dan Sebut SE Bupati Halteng tak Masuk Akal

LENTERA NEWS -- Salah satu ASN yang bekerja di kantor KPU menilai surat edaran Bupati Halmahera Tengah tidak masuk akal, karena bagi...

Ditahan Petugas Covid, Pegawai KPU ini Menilai SE Bupati Halteng tak Masuk Akal

LENTERA NEWS -- Salah satu ASN yang bekerja di kantor KPU menilai surat edaran Bupati Halmahera Tengah tidak masuk akal, karena bagi...

Ketua Komisi III DPRD Malut Serius Menanggapi Keluhan Warga Pulau Taliabu

LENTERA News – Dugaan lahan hutan Mangrove dirusaki dan diperjualbelikan oleh oknum tidak bertanggung jawab sehingga salah satu warga Taliabu keluhkan hal...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

POPULER

Surat Sultan Tidore buat Presiden Jokowi

Assalamualaikum wr.wb. Inilah warkatul ikhlas, yang kami sampaikan kepada Bapak dalam rangka menyambut HUT KEMERDEKAAN RI ke-74 dengan harapan dan doa semoga Bapak dan kelurga...

Tunjangan hari raya dan gaji-13 akan dibayarkan pada 24 Mei.

NEWS.LENTERA.CO.ID -- Tunjangan hari raya dan gaji ke-13 untuk aparatur sipil negara atau PNS pemerintah daerah akan dibayarkan tepat waktu merujuk pada peraturan pemerintah...

Rusia Menanggapi Sikap AS Menambah Pasukan Militer di Timteng

NEWS.LENTERA.CO.ID -- Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov pada Senin, 27 Mei 2019 mengatakan, kemungkinan peningkatan keberadaan militer Amerika Serikat di Timur Tengah bisa...

46 PNS Dipecat Akibat Doyan Bolos dan Kasus Perzinaan

NEWS.LENTERA.CO.ID -- Badan Pertimbangan Kepegawaian (BAPEK) memecat 42 Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang doyan bolos. Keputusan itu diambil dalam sidang terhadap 46 PNS yang...

Jadi Pejabat, Anies: Dicaci tidak Tumbang, Dipuji tidak Terbang

Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan tak luput dari kritikan masyarakat